Saturday, August 11, 2012

ini dunia aku

subhanAllah.
entah bagaimana bibir nak ucapkan syukur pada Allah.
terlalu banyak nikmat yang diberikan. terlalu banyak kurnia yang telah dicampakkan.
sekali lagi. setelah sekian lama air mata tak mengalir disebabkan Dia.
hari ni, akhirnya sebuah penantian terasa amat berbaloi.
dikelilingi akhwat. pelukan mereka inspirasi saya. pelukan mereka semangat saya. pelukan mereka kekuatan saya.



di mana saat aku rasa diri sangat futur. lemah tak terdaya.
mereka turut rasakan perasaan itu. Allah. kami bencikan penyakit futur itu.
tiap kali perasaan itu hadir. sedaya mungkin menghalau. sedaya mungkin menepis.
lemahnya bila kita berseorangan. tapi bila dalam kelompok yang dikelilingi akhawat, sinergi itu datang. semangat itu hadir. kekuatan itu menjelma.

betul la kata mak singa. hati kita ni bukan hanya boleh dibasahkan bila kita diberi perkongsian oleh penceramah-penceramah yang hebat. cukup bila akhawat yang memang seiring dengan kita mula berkongsi.  imbas balik apa yang berlaku malam tadi. dan pagi tadi. semua bicara mereka. aku rasakan seolah-oleh hentakan dari Dia. pukulan dari Dia. bangkitlah wahai hati yang lemah. bangkitlah wahai hati yang berputus asa. bak kata kak Nana, Allah itu memang menguji kita pada titik kelemahan kita. tapi didi kata, kalau matlamat kita besar, iaitu lillahi ta'ala, segala ujian itu akan jadi benda kecil untuk kita. ujian itu sentuhan dari Dia. ujian itu belaian dari Dia. mungkin untuk menyedarkan. mungkin untuk mendekatkan. mungkin untuk menghapuskan dosa. hanya Dia yang mengetahui. kita sebagai hamba. terima ujian itu. biar hati betul-betul redha bukan hanya pasrah.




mana pernah aku bayangkan aku akan hidup dalam dunia tarbiyah ini. aturan Dia sangat hebat. Allah kirimkan akhwat sebagai pengingat. Allah kirimkan akhawat sebagai pencetus semangat. Allah kirimkan akhawat sebagai pembimbing jiwa. agar hati sentiasa basah. agar hati sentiasa dekat. agar hati sentiasa dapat rasa manisnya iman. sungguh. rindu yang terpendam selama ni. terasa dah diluahkan. rindu untuk mendengar kata-kata yang sering mengajak untuk terus thabat atas jalan yang insyaAllah, Allah redha. rasa Ramadhan yang hanya berbaki 10 hari ni, semalam baru rasakan ini Ramadhan yang aku nak. selama ni entah di mana hati berlari. entah di mana hati melayang. tapi syukur. aku sempat kejar balik hati tu. simpan dia elok-elok. jaga dia rapi-rapi. supaya biar hati itu, rasa dekat dengan Allah. biar hati itu, rasa takut dengan Allah. biar iman yang jaga hati itu.

bila mak singa berbicara pasal kampung. air mata mengalir laju. mana kampung aku ? mana destinasi aku ? sesungguhnya bukan kampung halaman di dunia yang dikejar. tapi biarlah diri sentiasa kejar kampung yang memang kekal di sana. Allah, kami ingin sampai ke kampung kami jannah Firdausi itu. Allah, kami ingin sama-sama ke sana. melihat Engkau ya Allah. melihat Rasulullah. itu harapan kami.

biar aku pasang harapan. kerana dengan harapan itu, aku berharap aku akan terus berusaha. akan aku terus ketuk pintu Tuhanku, untuk terus kejar redha Dia. kerana itulah aku. pencari redha Illahi.














4 comments:

musafir asing said...

allah allah.. allah..

no words can describe this entry. speechless.

musafirasing said...

allah allah.. allah..

no words can describe this entry.
speechless.

Mardhatillah Seeker said...

akak. jazakillah khair untuk semuanya. :) uhibbuki fillah abadan abadaa. <3

sahabat said...

mana pernah aku bayangkan aku akan hidup dalam dunia tarbiyah ini. aturan Dia sangat hebat.
Allah kirimkan mereka sebagai pengingat,sebagai pencetus semangat, sebagai pembimbing jiwa. agar hati sentiasa basah. agar hati sentiasa dekat. agar hati sentiasa dapat rasa manisnya iman.

love this.

\